My Notes

Skripsi

Posted on: September 6, 2010

Gw sebenarnya agak bingung kenapa banyak mahasiswa yang punya topik skripsi yang susah-susah. Bukan kenapa-napa, sebenarnya sih boleh-boleh aja, cuman kan sebenarnya inti dari skripsi tuh buat memberikan solusi, btul gak? Jadi gak perlu susah-susah juga gak apa-apa yang penting kita memberi solusi atau setidaknya saran yang cukup ilmiah dan berdasar.

Sebenarnya ada banyak ide yang sempet muncul tentang topik skripsi gw:

  • Analisis Sosial-Psikologis Penyebab Mahasiswa teknik sipil banyak yang di DO
  • Analisis Biaya Operator Provider Ponsel yang paling murah
  • Pebandingan pengeluaran memiliki satu hape gsm, “dua hape gsm dan cdma” atau” keduanya gsm”
  • Perbandingan Metode menyerut dengan alat penyerut dan silet/cutter

Eh, jangan salah loh, semua yg kepikiran itu punya alasan yang jelas. Yang pertama jelas kalo dah tau penyebabnya kan kita bisa memberi solusi gimana supaya temen seangkatan kita ato adek kelas kita gak di DO.

Yang kedua ini malah sangat dibutuhin. Kalian pasti bingung kan milih operator mana yang paling oke di tengah perang provider saat ini? Pasti lu mikir gw bego. Kan tergantung temen kita banyaknya punya kartu apa?! keluarga kita pake kartu apa? dll. Tenang..tenang. Itu semua udah kepikiran sama gw. Tentu ada banyak variabel yang perlu diperhitungkan: teman kita dan kartu hapenya apa, frekuensi kita sms dan nelpon temen kita atau ortu kita, statistik waktunya kapan aja, gaya kepenulisan sms alay apa bukan (lu gak tau kan kalo ada beberapa karakter alay yang makan bit data yang lebih dari karakter biasa jadi bisa aja sms itu diitung jadi 2 sms) dan tentunya data biaya dan ketentuan semua provider hape. Nanti lu analisis dan hasilnya bisa lu bikin aplikasi (bisa pake VB). Jadi di aplikasi itu pengguna tinggal isi nama, jenis kelamin, data keluarga, temen, tipe (normal atau alay) dsb. Terus. Jreng. “Sebaiknya anda menggunakan operator xxx”. Cuman, kalau terlalu kompleks berhubung lu masih s1 jadi bisa dikurangi variabelnya. Hehe..

Yang ketiga sih metodenya mirip-mirip sama yang kedua. Berhubung tren masa kini anak muda punya dua hape satu gsm satu cdma. Malah ada yang lebih dari dua. Cuman mungkin ada tambahan variabel, yaitu masa tenggang kartunya.

Yang keempat itu sebabnya karena menurut gw nyerut pake alat penyerut (bisa pengserut ato yang udah keren yang diputer-puter itu) lebih boros dibandingin nyerut pake cutter walaupun agak repot. Yang ini gak terlalu ribet, lu tinggal sebarin pensil ke anak2 SD, sebagian suruh nyerut pake serutan canggih dan yang satunya pake cutter. Kasi waktu sebulan buat nyalin kamus John Ecol (sekalian belajar bahsa inggris). Liat berapa batang pensil yang dibutuhkan dan bandingkan.

Sayangnga ide brilian gw belom ada yang paham jadi belom ada yang mau mendanai penelitian seperti ini. Padahal penting, minimal untuk menjawab kenapa gw lebih suka nyerut pake cutter ato kenapa gw punya dua hape gsm. Setidaknya gw punya perhitungan yang ilmiah jadi ada dasarnya nggak hanya berdasarkan feeling atau metode empiris doank walaupun dalam beberapa kondisi metode empiris kadang lebih ampuh.

Nah, sebenarnya ada ribuan ide lainnya yang muncul di otak gw, cuman sayangnya gak muat ditulis disini. Salah satu topik yang hangat saat ini yaitu gimana caranya menemukan kereta dan gerbong yang kepadatannya minimal saat pulang dari kantor ke rumah. Maklum sebagai pengguna krl hal ini menjadi penting bagi gw…

Advertisements

5 Responses to "Skripsi"

nah, yag kedua bagus tuh. hmm, decision support system namanya. yg tentang pensil, kayaknya lebay deh nyuruh bocah2 nyalin kamus. kenapa ga dikasi aja di awal tahun ajaran, suruh pake sekolah kan sama aja. dan gw yakin di akhir tahun pensilnya ilang semua… haha. secara bocah gitu loh, gampang banget keilangan pensil…

iya sih,, tapi mungkin penting bagi aktivis lingkungan yang sayang sama pohon,,, hehehehe

Yang keempat oke banget, Tom… asal tuh anak2 SD jangan jadiin pensilnya buat ngupil..

wkwkwk,, sepertinya itu nggak bisa dihindari,, nanti ujungnya kalo dijilat asin-asin gitu,,,

Nyindir nih? Mahasiswa punya topik skripsi yang susah agar terasa lebih berkesan. Sudah kuliah 4 tahun kok TA-nya cuma gitu? (maksudnya gampang). Selain itu biasanya karena ingin melaksanakan idealismenya. TA saya tidak seperti orang pada umumnya karena keinginan saya ke depannya adalah memperdalam ilmu yang seperti itu.

Kamu kalau mau menggunakan topik skripsi di atas, apa hubungannya dengan jurusanmu? Kok sepertinya tidak ada ilmu dari jurusanmu yang diterapkan di situ.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: